Penyebab Gagal Ginjal di Usia Muda yang Harus Dihindari

Gagal ginjal tidak hanya menyerang orang dewasa, tetapi juga anak-anak. Penyebab Gagal ginjal di usia muda bisa terjadi akibat kebutuhan cairan tubuh anak tidak tercukupi dalam kurun waktu panjang atau anak telah menderita penyakit ginjal tertentu, seperti radang ginjal akut, glomerulonefritis, dan sejenisnya.

gagal ginjal pada anak

Gagal ginjal adalah kondisi di saat fungsi ginjal tidak berjalan dengan baik karena terdapat kerusakan pada organ tubuh tersebut.

Gagal ginjal salah satu penyakit yang menyebabkan kematian tertinggi di Indonesia. Karena itu, penyakit gagal ginjal pada anak tidak boleh dianggap enteng.

Baca juga Hidup Lebih Sehat Dengan Cara Membersihkan Ginjal Dalam 3 Hari

ISK

Bagaimana Cara Gagal Ginjal Menyerang Anak?

Penyakit ginjal bisa mempengaruhi anak-anak dengan berbagai cara, mulai dari gangguan yang bisa diobati tanpa dampak jangka panjang hingga kondisi yang mengancam jiwa.

Penyakit ginjal akut cenderung berkembang secara tiba-tiba, berlangsung dalam waktu singkat dan bisa berkembang menjadi kondisi serius dengan dampak jangka panjang atau sembuh total setelah penyebabnya diobati.

Tapi, Anda harus tahu bahwa penyakit ginjal kronis tidak sembuh dengan pengobatan dan cenderung memburuk seiring berjalannya waktu.

Penyakit ginjal kronis ini juga bisa berkembang menjadi gagal ginjal, yakni penyakit ginjal stadium akhir ketika ESRD ketika diobati dengan transplantasi ginjal atau dialisis.

Bagaimana Penyakit Ginjal Mempengaruhi Anak-Anak?

Penyakit ginjal kronis atau gagal ginjal bisa mempengaruhi beberapa hal pada anak, antara lain:

  1. Citra diri yang negatif
  2. Masalah hubungan
  3. Masalah perilaku
  4. Kesulitan belajar
  5. Kesulitan konsentrasi
  6. Perkembangan keterampilan bahasa yang tertunda
  7. Keterlambatan perkembangan keterampilan motorik

Selain itu, anak dengan gagal ginjal mungkin tumbuh pada tingkat yang lebih lambat daripada anak-anak seumurannya.

Mereka juga mungkin mengalami inkontinensia urine, yakni hilangnya kontrol kandung kemih yang mengakibatkan hilangnya urine secara tidak sengaja.

Apa Penyebab Penyakit Ginjal Pada Anak?

Ada berbagai macam penyebab gagal ginjal di usia muda. Penyakit ginjal pada anak sejak lahir hingga usia 4 tahun biasanya disebabkan oleh cacat lahir dan penyakit keturunan.

Pada anak usia 5 sampai 14 tahun biasanya penyakit ginjal disebabkan oleh penyakit keturunan, sindrom nefrotik dan penyakit sistemik. Pada anak usia 15 hingga 19 tahun biasanya dipengaruhi oleh glomerulus.

Berikut ini, beberapa faktor yang bisa menyebabkan anak-anak menderita penyakit ginjal.

1. Cacat lahir

Cacat lahir terjadi ketika bayi berkembang di dalam rahim ibu. Cacat lahir yang bisa menyebabkan penyakit ginjal, termasuk agenesis ginjal, displasia ginjal, dan ginjal ektopik .

Secara umum, anak-anak dengan kondisi ini menjalani kehidupan yang penuh dan sehat. Namun, beberapa anak dengan agenesis ginjal atau displasia ginjal beresiko lebih tinggi terkena penyakit ginjal.

2. Penyakit keturunan

Penyakit ginjal herediter adalah penyakit yang diturunkan dari orang tua ke anak melalui gen. Salah satu contohnya adalah penyakit ginjal polikistik, yang yang ditandai dengan banyak kumpulan kista berisi cairan mirip anggur sehingga membuat ginjal membesar seiring waktu.

Penyakit keturunan lainnya adalah sindrom Alport yang disebabkan oleh mutasi pada gen sejenis protein, yakni kolagen yang membentuk glomeruli. Sindrom Alport umumnya berkembang pada masa kanak-kanak dan lebih serius pada anak laki-laki daripada anak perempuan. 

3. Infeksi

Sindrom uremik hemolitik dan glomerulonefritis pasca-streptokokus akut adalah penyakit ginjal yang dapat berkembang pada anak setelah infeksi.

4. Sindrom nefrotik

Sindrom nefrotik adalah kumpulan gejala yang menunjukkan kerusakan ginjal. Sindrom nefrotik mencakup albuminuria, hiperlipidemia, edema dan hipoalbuminemia.

5. Penyakit sistemik

Penyakit sistemik, seperti lupus eritematosus sistemik (SLE atau lupus) dan diabetes melibatkan banyak organ atau seluruh tubuh, termasuk ginjal. 

6. Trauma

Trauma akibat luka bakar, dehidrasi, perdarahan, cedera, atau pembedahan dapat menyebabkan tekanan darah rendah yang menurunkan aliran darah ke ginjal. Aliran darah yang rendah dapat menyebabkan gagal ginjal akut.

7. Penyumbatan urine atau refluks

Saat penyumbatan berkembang di antara ginjal dan uretra, urine bisa kembali ke ginjal dan menyebabkan kerusakan. Refluks urine yang mengalir dari kandung kemih ke ginjal terjadi ketika katup antara kandung kemih dan ureter tidak menutup sepenuhnya.

8. Obat Sirup (Kasus terbaru sekarang)

Penyebab Gagal ginjal di usia muda pada belakangan ini banyak kasus gagal ginjal akut pada anak dikarenakan mengonsumsi obat sirup yang didalamnya diduga mengandung zat berbahaya yang memicu kerusakan pada ginjal. Kandungan tersebut adalah etilen glikol (EG), dietilen glikol (DEG), dan etilen glikol butil eter (EGBE).

Bagaimana Cara Mendiagnosis Gagal Ginjal Pada Anak?

Secara umum, dokter mendiagnosis penyakit ginjal pada anak dengan pemeriksaan fisik, menanyakan riwayat medis, dan meninjau gejalanya. Tapi, ada beberapa cara untuk mendiagnosis gagal ginjal.

1. Tes dipstick untuk albumin

Albumin dalam urine merupakan gejala ginjal mengalami kerusakan. Tes dipstik pada sampel urine bisa membantu mendeteksi albumin.

Tes ini dilakukan dengan cara seorang perawat menempatkan selembar kertas yang diolah secara kimiawi, yang disebut tongkat celup ke dalam sampel urin orang tersebut. Tambalan pada dipstick berubah warna saat albumin terdeteksi dalam urine.

2. Rasio albumin-kreatinin urine

Pemeriksaan dengan rasio albumin-kreatinin urine mungkin diperlukan untuk memastikan anak menderita penyakit ginjal atau tidak. Beda dengan tes dipstik, tes ini menghitung rasio antara jumlah albumin dan jumlah kreatinin dalam urine yang tidak dipengaruhi oleh variasi konsentrasi urine.

3. Tes darah

Dokter juga mungkin akan mengambil darah dan mengirim ke laboratorium untuk dianalisis. Tes darah ini untuk memperkirakan berapa banyak darah yang disaring ginjal setiap menit, yang disebut perkiraan laju filtrasi glomerulus atau eGFR.

4. Studi pencitraan

Studi pencitraan memberikan gambar ginjal yang membantu layanan kesehatan melihat ukuran, bentuk dan mengidentifikasi kelainan apapun pada ginjal.

5. Biopsi ginjal

Cara lain mendiagnosis gagal ginjal adalah biopsi. Prosedur ini melibatkan pengambilan sepotong kecil jaringan ginjal untuk diperiksa dengan mikroskop. Hasil biopsi menunjukkan penyebab penyakit ginjal dan tingkat kerusakan ginjal.

Bagaimana Cara Mengobati Gagal Ginjal Pada Anak?

Pengobatan penyakit ginjal pada anak tergantung dari penyebabnya. Anak-anak dengan penyakit ginjal yang menyebabkan tekanan darah tinggi mungkin perlu minum obat untuk menurunkan tekanan darahnya. Meningkatkan tekanan darah secara signifikan dapat memperlambat perkembangan penyakit ginjal.

Anak dengan penyakit ginjal yang mengarah ke gagal ginjal harus mendapat pengobatan untuk menggantikan pekerjaan yang dilakukan ginjal. Dua jenis pengobatan adalah dialisis dan transplantasi.

Berikut ini, beberapa cara mengobati gagal ginjal sesuai dengan penyebabnya.

1. Cacat lahir

Anak-anak dengan agenesis ginjal atau displasia ginjal harus dipantau gejala kerusakan ginjal yang dialaminya. Sebab, perawatan tidak diperlukan kecuali terjadi kerusakan pada ginjal.

Ginjal ektopik tidak perlu diobati, kecuali menyebabkan penyumbatan pada saluran kemih atau kerusakan pada ginjal.

Saat ada penyumbatan, pembedahan mungkin diperlukan untuk memperbaiki posisi ginjal agar drainase urine lebih baik.

2. Penyakit keturunan

Anak-anak dengan kondisi ini biasanya mengalami infeksi saluran kemih, yang bisa diobati dengan obat penangkal bakteri. Sebenarnya, penyakit gagal ginjal akibat keturunan tidak bisa diobati.

Namun, anak-anak bisa mendapatkan pengobatan untuk memperlambat perkembangan penyakit ginjal tersebut atau mengatasi komplikasinya.

3. Infeksi

Jaga kadar garam dan cairan normal dalam tubuh bisa membantu mengatasi penyakit ginjal akibat infeksi, seperti sindrom uremik hemolitik. Karena itu, cara tersebut bisa membantu meredakan gejala dan mencegah masalah lebih lanjut.

Seorang anak mungkin memerlukan transfusi sel darah merah yang dikirim melalui tabung intravena (IV). Beberapa anak mungkin memerlukan dialisis dalam waktu singkat untuk mengambil alih pekerjaan yang biasanya dilakukan ginjal.

4. Sindrom nefrotik

Sindrom nefrotik seringkali berhasil diobati dengan kortikosteroid, yang bisa membantu mengurangi pembengkakan dan mengurangi aktivitas sistem kekebalan tubuh.

Namun, kortikosteroid biasanya kurang efektif dalam mengobati sindrom nefrotik karena glomerulosklerosis segmental fokal atau glomerulonefritis membranoproliferatif. Anak-anak dengan kondisi ini dapat diberikan obat imunosupresif lain selain kortikosteroid.

5. Penyakit sistemik

Penyakit ginjal akibat penyakit sistemik, seperti nefritis lupus bisa diobati dengan kortikosteroid dan obat imunosupresif lainnya. 

Selain itu, anak juga bisa minum obat penurun tekanan darah. Dalam banyak kasus, pengobatan efektif untuk mengendalikan nefritis lupus sepenuhnya atau sebagian.

6. Trauma

Jenis trauma yang dijelaskan di atas dapat diobati secara medis, meskipun cuci darah mungkin diperlukan dalam waktu singkat hingga aliran darah dan tekanan darah kembali normal.

7. Penyumbatan urine

Pengobatan gagal ginjal akibat penyumbatan urine tergantung pada penyebab dan tingkat keparahannya.

Umumnya, penyumbatan bisa hilang tanpa pengobatan. Namun, anak-anak mungkin juga butuh pembedahan untuk menghilangkan sumbatan dan mengembalikan aliran urine.

Setelah membaca artikel penyebab gagal ginjal di usia muda diharapkan para orang tua harus sangat memperhatikan obat obat yang harus diminum anak untuk menghindari gagal ginjal pada anak. Jika sudah terlanjur anak minum obat sirup tapi masih belum menunjukkan gejala, sebaiknya segera konsultasikan ke dokter atau ke rumah sakit.

Tapi jika malu ke dokter atau takut autoimun memiliki fasilitas konsultasi gratis yang bisa membantu mengatasi masalah atau keluhan anda.

Bagikan Artikel Ini

Baca Artikel Terkait Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.