Penyebab dan Cara Mengatasi Diare Yang Sederhana

Ada banyak cara untuk mengatasi diare dari yang alami, obat herbal hingga menggunakan obat kimia. Namun perlu diketahui bahwa bahwa diare harus segera diobati agar tidak menimbulkan komplikasi.

Menurut WHO pengertian penyakit diare adalah buang air besar dengan konsistensi cair (mencret) sebanyak 3 kali atau lebih dalam satu hari (24 jam). Ingat, dua kriteria penting harus ada yaitu BAB cair dan sering, jadi misalnya buang air besar sehari tiga kali tapi tidak cair, maka tidak bisa disebut diare. Begitu juga apabila buang air besar dengan tinja cair tapi tidak sampai tiga kali dalam sehari, maka itu bukan penyakit diare. 

Penyebab Diare yang Paling Sering:

Diare dapat disebabkan oleh beberapa penyakit, antara lain:

Virus

Virus Norwalk, juga dikenal sebagai norovirus, adenovirus enterik, astronavirus, cytomegalovirus, dan virus hepatitis adalah beberapa virus yang dapat menyebabkan diare. Penyebab paling umum dari diare anak yang parah adalah rotavirus. Gejala GI seperti mual, muntah, dan diare juga dikaitkan dengan virus penyebab penyakit coronavirus 2019 (COVID-19).

ISK

Parasit dan Bakteri

Diare terjadi akibat paparan parasit atau bakteri berbahaya seperti E. coli melalui makanan atau minuman yang tercemar. Di negara-negara miskin, diare yang disebabkan oleh bakteri dan parasit sering disebut sebagai diare perjalanan. Jenis bakteri lain yang dapat menyebabkan diare adalah Clostridioides difficile, umumnya disebut C. diff. Itu bisa terjadi setelah kursus antibiotik atau saat Anda berada di rumah sakit.

Obat-obatan

Banyak obat, termasuk antibiotik, mungkin membuat Anda pusing. Antibiotik membunuh bakteri berbahaya untuk mengobati infeksi, tetapi juga menghilangkan bakteri menguntungkan. Ini mengganggu keseimbangan bakteri normal di usus Anda, yang dapat menyebabkan diare atau penyakit tambahan seperti C. diff. Obat anti kanker dan antasida yang mengandung magnesium merupakan obat tambahan penyebab diare.

Intoleransi terhadap laktosa

Gula yang disebut laktosa hadir dalam susu dan produk susu lainnya. Intoleransi laktosa menyebabkan diare pada mereka yang mengonsumsi produk susu. Penurunan terkait usia pada tingkat enzim pencerna laktosa dapat menyebabkan peningkatan intoleransi laktosa.

Fruktosa

Madu dan buah-buahan mengandung fruktosa gula alami. Kadang-kadang digunakan untuk mempermanis berbagai minuman. Pada mereka yang kesulitan mencernanya, fruktosa dapat menyebabkan diare.
pemanis sintetis. Beberapa orang yang sehat dapat mengalami diare setelah mengonsumsi pemanis buatan sorbitol, erythritol, dan manitol, yang merupakan gula yang tidak dapat diserap yang digunakan dalam permen karet dan barang bebas gula lainnya.

Operasi

Diare kadang-kadang dapat terjadi akibat pembedahan untuk mengangkat kantong empedu atau bagian dari usus.
masalah perut lebih lanjut. IBS, penyakit Crohn, kolitis ulserativa, penyakit celiac, kolitis mikroskopis, dan pertumbuhan bakteri usus kecil yang berlebihan hanyalah beberapa alasan tambahan dari diare kronis (SIBO).

Komplikasi

Dehidrasi yang disebabkan oleh diare bisa berakibat fatal jika tidak ditangani. Dehidrasi sangat berbahaya bagi orang muda, orang tua, dan orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

Cari pertolongan medis jika Anda menunjukkan gejala terkait dehidrasi parah.

Cara Mengatasi Diare

Sebagian besar kasus diare akut sembuh dengan sendirinya dalam beberapa hari tanpa intervensi medis. Dokter Anda mungkin menyarankan minum obat atau menerima perawatan lain jika Anda telah mencoba modifikasi gaya hidup dan pengobatan rumahan untuk diare tanpa hasil.

antibiotik atau parasitisida

Diare yang disebabkan oleh bakteri atau parasit dapat diobati dengan antibiotik atau obat anti-parasit. Antibiotik tidak akan meredakan diare jika penyebabnya adalah virus.

Terapi untuk mengganti cairan yang hilang

Kemungkinan besar, dokter Anda akan menyarankan Anda untuk mengganti garam dan cairan. Bagi kebanyakan orang dewasa, ini berarti mengonsumsi jus, kaldu, atau air dengan elektrolit. Dokter Anda mungkin menyarankan menerima cairan infus jika minum cairan mengganggu perut Anda atau membuat Anda muntah.

Air adalah cara yang fantastis untuk mengisi kembali cairan yang hilang, tetapi tidak mengandung garam dan elektrolit, yang merupakan mineral seperti natrium dan kalium yang dibutuhkan tubuh Anda untuk berfungsi. Dengan mengonsumsi sup garam atau minuman buah untuk potasium, Anda dapat membantu mengatur kadar elektrolit Anda. Namun, beberapa cairan buah, seperti jus apel, dapat memperburuk diare.

Untuk menghindari dehidrasi atau untuk mengisi kembali cairan yang hilang pada anak-anak, bicarakan dengan dokter Anda tentang penggunaan larutan rehidrasi oral seperti Pedialyte.

Menyesuaikan obat yang Anda minum

Dokter Anda mungkin mengurangi dosis Anda atau mengalihkan Anda ke obat lain jika mereka percaya bahwa antibiotik adalah penyebab diare Anda.

Mengobati masalah mendasar

Dokter Anda akan bekerja untuk mengontrol kondisi yang mendasarinya jika itu adalah penyebab diare Anda, seperti penyakit radang usus. Seorang spesialis yang dapat membantu Anda mengembangkan rencana perawatan, seperti ahli gastroenterologi, mungkin direkomendasikan kepada Anda.

PT. Autoimun Care Indonesia memberikan fasilitas konsultasi gratis untuk Anda yang memiliki keluhan penyakit diare dan masalah mengenai gangguan pencernaan.

Bagikan Artikel Ini

Baca Artikel Terkait Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.