Gejala Ginjal Bocor Yang Berbahaya – Jangan Tunggu Parah!

Cedera atau penyakit ginjal ditunjukkan dengan ginjal yang bocor. Banyak orang tidak menyadari bahwa mereka memiliki ginjal yang bocor karena tahap awal dari kondisi ini seringkali tanpa gejala. Biasanya, ketika kerusakan ginjal cukup serius, gejala baru mulai muncul dengan sendirinya.

gejala ginjal bocor

Jika seseorang terkena penyakit ginjal ini maka orang tersebut akan mencari obat ginjal bocor baik yang alami ataupun medis. Untuk mengetahui gejala apasaja yang akan dialami jika menderita ginjal bocor silahkan baca lebih lanjut.

Gejala Ginjal Bocor

Retensi cairan (edema) adalah gejala utama

Ketika cairan merembes dari arteri darah ke jaringan tubuh, terjadi retensi cairan. Jaringan yang terkena akan mengembang dan mengembang sebagai akibatnya. Meskipun pembengkakan biasanya tidak menimbulkan rasa sakit, jaringan mungkin terasa kencang. Ketika datang ke anak muda, wajah sering menjadi bengkak terlebih dahulu. Orang dewasa sering mengalami pembengkakan pergelangan kaki pada awalnya (karena gravitasi membantu cairan menggenang di kaki bagian bawah). Pembengkakan kaki di betis dan paha mungkin terjadi ketika retensi cairan memburuk.

Retensi cairan bisa lepas kendali dalam keadaan tertentu. Punggung bawah, lengan, perut (dikenal sebagai asites), alat kelamin, atau dada antara paru-paru dan dinding dada semuanya dapat mengalami akumulasi cairan (efusi pleura). Karena distensi, asites bisa sakit dan terasa tidak nyaman di perut. Nyeri dada dan sesak napas bisa menjadi gejala efusi pleura.

ISK

Catatan: retensi cairan memiliki penyebab lain selain sindrom nefrotik. Faktor lain dapat berkontribusi pada retensi cairan. Misalnya, alasan paling umum untuk retensi cairan, terutama pada orang dewasa lanjut usia, adalah gagal jantung.

Tanda-tanda Ginjal bocor lainnya

Tanda dan gejala lain dari sindrom nefrotik meliputi:

  • Urin yang tampak berbusa.
  • Mengantuk, kurang nafsu makan, dan kelelahan.
  • Diare dan/atau merasa tidak enak badan (muntah), terutama pada anak-anak.
  • Anda mungkin mengalami pengecilan otot dan garis Muehrcke, yaitu pita putih yang muncul di kuku Anda, jika sindrom nefrotik berlangsung lama.
  • Anda mungkin juga mengalami gejala tambahan, tergantung pada etiologi yang mendasari sindrom nefrotik. Misalnya, jika Anda memiliki sindrom nefrotik, yang merupakan konsekuensi dari rheumatoid arthritis, Anda mungkin juga mengalami berbagai gejala lain yang berhubungan dengan arthritis. Beberapa penyakit ginjal dapat menyebabkan penyakit ginjal kronis dan/atau tekanan darah tinggi (hipertensi).

Dengan demikian, ada penyakit sindrom nefrotik atau ginjal bocor yang mudah sembuh, contohnya pada minimal change, namun adapula yang sulit bahkan berakhir dengan kondisi terminal, gagal ginjal, deteksi dini dan pengobatan segera dan adekuat sangatlah penting.

PT. Autoimun Care Indonesia memberikan fasilitas konsultasi gratis untuk Anda yang memiliki keluhan Penyakit Ginjal dan masalah mengenai penyakit lainnya.

Bagikan Artikel Ini

Baca Artikel Terkait Lainnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.